Hubungan antara Sikap Mahasiswa Peserta Mata Kuliah Bimbingan dan Konseling Keluarga Dengan Tingkat Kesiapan Perkawinan pada Mahasiswa Bimbingan dan Konseling Angkatan 2001/2002

Fifi Alfiyatun, 1301401021 (2005) Hubungan antara Sikap Mahasiswa Peserta Mata Kuliah Bimbingan dan Konseling Keluarga Dengan Tingkat Kesiapan Perkawinan pada Mahasiswa Bimbingan dan Konseling Angkatan 2001/2002. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

Abstract

Sikap mahasiswa peserta mata kuliah bimbingan dam konseling keluarga dimungkinkan dapat memberikan dampak positif terhadap kesiapan perkawinan mahasiswa, sehingga perlu diteliti secara empiris di lapangan melalui penelitian ini. Permasalahan yang diungkap: (1) bagaimanakah sikap mahasiswa dalam mengikuti mata kuliah bimbingan dan konseling keluarga? (2) bagaimanakah tingkat kesiapan perkawinan mahasiswa bimbingan dan konseling angkatan 2001/2002? (3) apakah ada hubungan antara sikap mahasiswa peserta mata kuliah bimbingan dan konseling keluarga dengan tingkat kesiapan perkawinan pada mahasiswa bimbingan dan konseling angkatan 2001/2002? Populasi penelitian ini 33 mahasiswa bimbingan dan konseling angkatan 2001/2002. Sampel diambil sebanyak 29 mahasiswa. Variabel yang diteliti yaitu sikap mahasiswa peserta mata kuliah bimbingan dan konseling keluarga sebagai variabel bebas dan tingkat kesiapan perkawinan sebagai variabel terikat. Data diambil dengan skala psikologis untuk mengukur sikap dan dengan menggunakan angket kesiapan perkawinan. Data dianalisis dengan analisis deskriptif dan analisis korelasi rank spearman. Hasil analisis deskriptif menunjukkan bahwa sikap mahasiswa peserta mata kuliah bimbingan dan konseling keluarga dalam kategori baik, terbukti dari 48,3% dalam kategori sangat baik dan 51,7% dalam kategori baik. Tingkat kesiapan perkawinan mahasiswa bimbingan dan konseling setelah mengikuti mata kuliah bimbingan dan konseling keluarga dalam kategori baik, ditunjukkan dari 86,2% mempunyai tingkat kesiapan yang sangat tinggi, 10,3% dalam kategori tinggi dan 3,4% dalam kategori rendah. Berdasarkan taraf signifikansi 0,05% maka hasil analisis korelasi diperoleh r s =0,385 dengan r tabel= 0,377. Karena r hitung > r tabel maka berarti hipotesis diterima, sehingga dapat diambil kesimpulan ada hubungan yang positif dan signifikan antara sikap mahasiswa peserta mata kuliah bimbingan dan konseling keluarga dengan tingkat kesiapan perkawinan pada mahasiswa bimbingan dan konseling angkatan 2001/2002. Berdasarkan hasil penelitian disarankan: (1) Kepada mahasiswa untuk lebih mempertahankan dan meningkatkan kualitas dalam mengikuti mata kuliah bimbingan dan konseling keluarga. (2) Bagi dosen pengampu mata kuliah bimbingan dan konseling keluarga untuk lebih mengintensifkan penugasan yang bersifat praktik sehingga secara langsung mahasiswa dapat mengetahui permasalahan-permasalahan keluarga dan penyelesaiannya sehingga dapat menjadi bekal persiapan perkawinan. (3) Bagi peneliti lain dapat mengadakan penelitian lebih lanjut untuk mengetahui kemungkinan diantara subyek penelitian yang sudah menikah memiliki tingkat kesiapan perkawinan yang rendah.

Item Type: Thesis (Under Graduates)
Uncontrolled Keywords: Hubungan, Sikap Mahasiswa Peserta Mata Kuliah Bimbingan dan Konseling Keluarga, Tingkat Kesiapan Perkawinan
Subjects: Fakultas Ilmu Pendidikan > Bimbingan dan Konseling, S1
Fakultas: Fakultas Ilmu Pendidikan > Bimbingan dan Konseling (S1)
Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
Date Deposited: 24 Apr 2011 20:55
Last Modified: 25 Apr 2015 00:32

Actions (login required)

View Item