KEEFEKTIFAN PENERAPAN MODEL TEAMS GAMES TOURNAMENT TERHADAP MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR PECAHAN KELAS V SEKOLAH DASAR NEGERI DEBONG TENGAH 1, 2, 3 KOTA TEGAL

Andi Dwi Arifin, 1401409213 (2013) KEEFEKTIFAN PENERAPAN MODEL TEAMS GAMES TOURNAMENT TERHADAP MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR PECAHAN KELAS V SEKOLAH DASAR NEGERI DEBONG TENGAH 1, 2, 3 KOTA TEGAL. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (KEEFEKTIFAN PENERAPAN MODEL TEAMS GAMES TOURNAMENT TERHADAP MOTIVASI DAN HASIL BELAJAR PECAHAN KELAS V SEKOLAH DASAR NEGERI DEBONG TENGAH 1, 2, 3 KOTA TEGAL)
Download (2054Kb)

    Abstract

    Matematika merupakan ilmu pengetahuan yang mempelajari struktur yang abstrak. Salah satu topik dalam matematika ialah pecahan, yang mana materi ini termasuk cukup sulit diajarkan kepada siswa. Kesulitan itu terlihat dari kurang bermaknanya kegiatan pembelajaran yang dilakukan guru. Hal ini berdampak pada rendahnya motivasi dan hasil belajar siswa. Berdasarkan hal tersebut, peneliti berinisiatif mengujikan sebuah model pembelajaran inovatif TGT yang dibandingkan dengan model pembelajaran konvensional. Harapannya, dapat diketahui model mana yang terbukti lebih efektif dalam meningkatkan motivasi dan hasil belajar siswa dalam pembelajaran matematika di SD. Desain penelitian ini menggunakan Quasi Experimental Design dengan bentuk desain eksperimen Posttest-Only Control Design tanpa pretest yang diadaptasi dari True Experimental Design. Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas V SD Negeri Debong Tengah 1, 2, 3 Kota Tegal tahun ajaran 2012/2013 yang berjumlah 108 siswa. Pengambilan sampel menggunakan teknik probability sampling dengan metode Simple Random Sampling, yang menghasilkan kelas V SD Negeri Debong Tengah 1 sebagai kelas kontrol, kelas V SD Negeri Debong Tengah 2 sebagai kelas uji coba instrumen, dan kelas V SD Negeri Debong Tengah 3 sebagai kelas eksperimen. Teknik pengumpulan data yang dipakai meliputi dokumentasi, observasi, tes, dan angket. Teknik analisis data yang digunakan yaitu uji prasyarat analisis meliputi normalitas, homogenitas, dan analisis akhir. Pada analisis akhir atau pengujian hipotesis penelitian menggunakan uji-t. Berdasarkan hasil uji hipotesis data motivasi belajar siswa dengan perhitungan menggunakan rumus uji hipotesis komparatif dua sampel independen, menunjukkan bahwa thitung sebesar 1,792 dan ttabel sebesar 1,673 (thitung > ttabel), maka Ho ditolak dan Ha diterima. Dengan kata lain, motivasi belajar matematika siswa dengan penerapan model TGT lebih baik dari pada motivasi belajar matematika siswa dengan penerapan model pembelajaran konvensional. Sementara itu, hasil uji hipotesis untuk hasil belajar siswa menunjukkan bahwa thitung sebesar 2,571 dan ttabel sebesar 1,673 (thitung > ttabel), maka Ho ditolak dan Ha diterima. Berdasarkan hasil perhitungan tersebut diketahui bahwa hasil belajar matematika siswa dengan penerapan model TGT lebih baik dari pada hasil belajar matematika siswa dengan penerapan model pembelajaran konvensional. Jadi dapat disimpulkan bahwa, penerapan model TGT terbukti efektif terhadap motivasi dan hasil belajar siswa pada pembelajaran matematika materi pecahan.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Model TGT, Matematika, Pecahan, Motivasi, Hasil Belajar.
    Subjects: Fakultas Ilmu Pendidikan > Pendidikan Guru Sekolah Dasar (S1)
    Q Science > QA Mathematics
    Fakultas: Fakultas Ilmu Pendidikan > Pendidikan Guru Sekolah Dasar (S1)
    Depositing User: paktris perpus unnes
    Date Deposited: 07 Oct 2013 06:33
    Last Modified: 07 Oct 2013 06:33

    Actions (login required)

    View Item