Hubungan Pola Asuh Gizi dengan Status gizi pada Balita Usia 4–12 Bulan di Wilayah Kerja Puskesmas Medang Kabupaten Blora tahun 2006.

Endang Suwiji, 6450402116 (2006) Hubungan Pola Asuh Gizi dengan Status gizi pada Balita Usia 4–12 Bulan di Wilayah Kerja Puskesmas Medang Kabupaten Blora tahun 2006. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Hubungan Pola Asuh Gizi dengan Status gizi pada Balita Usia 4–12 Bulan di Wilayah Kerja Puskesmas Medang Kabupaten Blora tahun 2006.) - Published Version
Download (282Kb)

    Abstract

    Data hasil survey BPS Semarang 2004 menunjukkan tingginya angka prevalensi gizi kurang 2,34%, demikian juga dari hasil laporan dinas kesehatan Kabupaten Blora menunjukkan tingginya angka prevalensi gizi kurang, yang meningkat dari 12,16% menjadi 15,38% pada tahun 2003 sampai 2004. Dan pada tahun 2005 terdapat 1,8% balita gizi buruk, 12,7% balita gizi kurang. Dari hasil penelitian di Puskesmas Medang Kabupaten Blora dapat diketahui prevalensi gizi kurang pada balita 45,59%. Berdasarkan kenyataan diatas permasalahan yang diteliti adalah Apakah status gizi balita usia 4-12 bulan di wilayah kerja Puskesmas Medang Kabupaten Blora ada hubungannya dengan pola asuh gizi.Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan pola asuh gizi dengan status gizi balita usia 4-12 bulan di wilayah kerja Puskesmas Medang Kabupaten Blora. Populasi penelitian ini adalah balita usia 4–12 bulan yang bertempat tinggal di wilayah kerja puskesmas Medang Kabupaten Blora sejumlah 211 anak. Sampel berjumlah 68 balita dan dipilih secara random sampling. Variabel yang diteliti dalam penelitian ini adalah pola asuh gizi, meliputi praktek pemberian makanan atau minuman prelaktal, praktek pemberian kolostrum, praktek pemberian ASI, praktek pemberian MP-ASI, dan praktek penyapihan sebagai variabel bebas dan status gizi pada anak balita sebagai variabel terikat. Pengumpulan data menggunakan metode observasi dan wawancara menggunakan angket. Analisis data menggunakan statistik chi square. Berdasarkan hasil penelitian, status gizi balita usia 4-12 bulan di wilayah kerja Puskesmas Medang Kabupaten Blora 45,59% kurang. Sedang praktek pola asuh gizi yang terdiri dari praktek pemberian makanan/minuman prelaktal 36,76% kurang, praktek pemberian kolostrum 44,12% tidak diberikan, praktek pemberian ASI 47,06% sedang, praktek pemberian makanan pendamping ASI 57,35% sedang, dan praktek penyapihan 79,41% belum disapih. Hasil perhitungan menunjukkan ada hubungan positif antara praktek pemberian makanan/miniman prelaktal(p=0,001,C=0,572), praktek pemberian kolostrum (p=0,001,φ =0,556), praktek pemberian ASI (p=0,001,C=0,499), praktek pemberian MP-ASI (p=0,001,C=0,515) dengan status gizi. Adapun praktek penyapihan tidak menunjukan adanya hubungan dengan status gizi balita (p=0,115, φ =0,085). Saran yang dapat penulis ajukan bagi petugas Rumah Bersalin dan petugas Puskesmas yang menangani persalinan untuk memberikan pengertian pada ibu agar tidak memberikan makanan/minuman sebelum ASI keluar dan bagi petugas penyuluhan di Puskesmas untuk memasukan penyuluhan tentang kolostrum kedalam program-program penyuluhan yang sudah ada.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Take Care Pattern of Nutrition, Nutritional Status.
    Subjects: R Medicine > RJ Pediatrics > RJ101 Child Health. Child health services
    Fakultas: Fakultas Ilmu Keolahragaan > Kesehatan Masyarakat, S1
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 14 Apr 2011 01:28
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:26

    Actions (login required)

    View Item