Proses Produksi Alat Musik Rebana “Maskuri Harun” di Desa Kaliwadas, Bumiayu Brebes

Aerobie Septava Adi Purnama, 2503405534 (2012) Proses Produksi Alat Musik Rebana “Maskuri Harun” di Desa Kaliwadas, Bumiayu Brebes. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

Abstract

Di Desa Kaliwadas, Kabupaten Brebes, Jawa Tengah, ribuan Rebana dihasilkan dan dijual ke pasar domestik dan internasional. H. Maskuri Harun mengungkapkan bahwa desa Kaliwadas ini merupakan penghasil Rebana terbesar di Indonesia meskipun untuk masalah mutu belum tentu lebih baik dari tempat penghasil Rebana lainnya. Berdasarkan fenomena yang ditemukan di lapangan tersebut, masalah yang diungkap dalam penelitian ini adalah bagaimana proses produksi alat musik rebana “Maskuri Harun” di Desa Kaliwadas, Bumiayu Brebes”. Penelitian dilakukan dengan menggunakan teknik kualitatif deskriptif. Metode pengumpulan data yaitu wawancara, observasi dan dokumentasi. Analisis data menggunakan model perbandingan tetap (grounded research) yang terbagi dalam tiga tahap yaitu reduksi data, kategorisasi dan sintesisasi. Dari hasil penelitian ditemukan bahwa proses produksi alat musik rebana meliputi beberapa tahapan yaitu : 1) Tahap Pembentukan atau Melingkari; 2) Tahap Pembubutan; 3) Tahap Pembersihan Kulit; 4) Tahap Pewangkisan atau penempelan kulit; dan 5) Tahap Finishing seperti pengecatan dan pemberian aksesoris sebagai hiasan. Disamping tahap pembuatan yang harus diperhatikan, pengrajin juga harus memperhatikan kualitas bahan yang digunakan, sehingga alat musik yang dihasilkan memiliki kualitas bagus dan yang berdaya saing. Oleh karena itu, penulis berharap faktor kelangkaan bahan yang dialami pengrajin Rebana di Desa Kaliwadas tersebut dapat segera teratasi. Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan dapat dikemukakan beberapa saran bahwa dalam produksi, sebaiknya para pengrajin rebana lebih memperhatikan langkah-langkah proses produksi dengan lebih seksama serta bahan-bahan dan peralatan yang digunakan sehingga Rebana yang dihasilkan senantiasa memiliki kualitas yang semakin baik. Dengan demikian maka akan memperbaiki nama baik pengrajin yang kemudian akan berdampak pada semakin luasnya wilayah pemasaran alat musik rebana tersebut. Pengrajin juga perlu memiliki alat pengering khusus seperti oven besar yang dapat menampung Rebana dalam jumlah banyak agar proses pengeringan kulit ataupun Bingkai Rebana (kluwung), dengan demikian proses pembuatan rebana akan semakin dan pengrajin tidak bergantung pada cuaca.. Disamping itu, pemerintah juga perlu mengupayakan hak cipta pengrajin alat musik di desa Kaliwadas, memberikan perhatian khusus terhadap kondisi fisik daerah atau wilayah sentra produksi alat musik rebana dan memberikan penyuluhan atau pelatihan khusus kepada pengrajin serta mengadakan koperasi simpan pinjam khusus bagi para pengrajin agar masalah kelangkaan dana dapat segera teratasi dengan baik.

Item Type: Thesis (Under Graduates)
Uncontrolled Keywords: proses produksi, alat musik, rebana
Subjects: L Education > L Education (General)
M Music and Books on Music > M Music
Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Pendidikan Seni Drama, Tari, dan Musik, S1 (Pendidikan Seni Musik)
Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
Date Deposited: 02 Sep 2012 06:12
Last Modified: 02 Sep 2012 06:12

Actions (login required)

View Item