Pertunjukan Tayub Pada Tradisi Saparan di Desa Tegalrejo Kota Salatiga.

Wiyono , 2501908019 (2009) Pertunjukan Tayub Pada Tradisi Saparan di Desa Tegalrejo Kota Salatiga. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Pertunjukan Tayub Pada Tradisi Saparan di Desa Tegalrejo Kota Salatiga.) - Published Version
Download (1079Kb)

    Abstract

    Hasil karya sastra lokal, baik tulis maupun lisan, banyak atau sedikit akan menggambarkan mengenai desa tertentu. Sebagai contoh misalnya mengenai tokoh pendiri desa atau kampung pertama kali. Tokoh pendiri desa ini disebut sebagai orang yang babat alas. Tokoh pendiri desa sering memiliki kesenangan tertentu dalam bidang kesenian. Jenis kesenian yang menjadi kesenangan tokoh pendiri desa pasti akan dilestarikan oleh generasinya secara turun temurun. Demikian juga tokoh pendiri Desa Tegalrejo yaitu Kyai Sufi memiliki kesenangan menghadirkan ( Jawa : nanggap) tayub pada setiap bulan Jawa Sapar. Pertunjukan tayub yang selalu diselenggarakan setiap tahun sekali pada Bulan Jawa Sapar, oleh masyarakat Desa Tegalrejo disebut tradisi saparan. Setiap tradisi saparan dilaksanakan masyarakat Desa Tegalrejo selalu menghadirkan kesenian tayub di dalamnya, dengan alasan sebagai sarana sesaji dalam tradisi saparan, dan sebagai sarana untuk mengumpulkan rakyat Desa Tegalrejo sesudah masa panen, serta untuk memberikan hiburan kepada masyarakat Tegalrejo. Untuk menghadirkan (nanggap) tayub dan supaya bisa dilihat oleh orang banyak maka membutuhkan tempat yang lapang atau panggung sebagai tempat pertunjukan. Maksud dan isi sebuah pertunjukan seni akan bisa diterima dan nilai keindahan seni akan dapat dinikmati sepenuhnya oleh penonton jika dalam penampilannya didukung oleh seni rupa yang disebut tata rupa pagelaran yang mencakup tata rupa panggung, termasuk dekorasi, tata rias dan tata busana. Permasalahan yang akan dibahas dalam penelitian ini adalah penyajian pertunjukan tayub dan unsur seni rupa apa saja yang terdapat dalam pertunjukan tayub pada tradisi saparan di Desa Tegalrejo Kota Salatiga. Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui dan mendiskripsikan serta mendokumentasikan tentang penyajian pertunjukan tayub dan unsur seni rupa yang terdapat dalam pertunjukan tayub pada tradisi saparan di Desa Tegalrejo Kota Salatiga . Manfaat dari penelitian ini dapat digunakan bagi peneliti, Pemerintah Desa, Dinas Pendidikan, Dinas Pariwisata dan masyarakat luas sebagai sarana untuk mengasah, mempertajam dan menambah wawasan serta pengetahuan tentang bentuk pertunjukan tayub pada tradisi saparan beserta unsur seni rupa yang mendukung pada pertunjukan tayub tersebut. Bagi pelaku seni penelitian ini dapat bermanfaat sebagai pengakuan dan penghargaan dalam berolah seni. Hasil penelitian ini dapat memberikan informasi kepada masyarakat untuk melihat, mengapresiasi terhadap kesenian yang ada di daerahnya, sedangkan bagi Pemerintah Desa, Dinas Pendidikan dan Dinas Pariwisata penelitian ini dapat bermanfaat untuk menentukan kibijakan, pembinaan serta pengembangan nilai-nilai tradisi yang ada di daerahnya. Metode yang digunakan dalam penelitian ini menggunakan pendekatan kualitatif deskriptif, sedangkan lokasi penelitian berada di Desa Tegalrejo Kota Salatiga. Sasaran penelitian meliputi 1) aktivitas tradisi saparan, 2) bentuk pertunjukan tayub pada tradisi saparan, 3) unsur seni rupa yang mendukung dalam pertunjukan tayub pada tradisi saparan di Desa Tegalrejo Kota Salatiga. Teknik pengumpulan data menggunakan teknik observasi, wawancara dan teknik studi dokumen. Analisis data melalui tahap-tahap pengumpulan data, reduksi data, penyajian data dan penarikan kesimpulan. Hasil penelitian menjelaskan tentang bentuk pertunjukan tayub dan unsur seni rupa yang mendukung pada pertunjukan tayub pada tradisi saparan di Desa Tegalrejo Kota Salatiga yang meliputi: panggung, tata hias atau dekorasi, tata rias penari dan tata busana penari Berdasarkan hasil penelitian maka disarankan dalam pertunjukan atau pementasan tayub sebaiknya menggunakan panggung terbuka yang terpisah, maksudnya panggung untuk penari dan panggung untuk pengrawit dibuat terpisah, tidak menjadi satu panggung. Panggung untuk penari tayub dan penjaggrung lebih luas sehingga memiliki keleluasaan dalam menari, sebaliknya pengrawit juga tidak merasa terganggu dengan gerak para penari dan penjanggrung.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Subjects: N Fine Arts > NX Arts in general
    Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Pendidikan Seni Drama, Tari, dan Musik, S1 (Pendidikan Seni Tari)
    Depositing User: budi santoso perpustakaan
    Date Deposited: 11 Apr 2011 02:53
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:21

    Actions (login required)

    View Item