Faktor-Faktor Kredit Macet PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang

Hermanto, 3351303065 (2006) Faktor-Faktor Kredit Macet PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Faktor-Faktor Kredit Macet PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang) - Published Version
Download (236Kb)

    Abstract

    Kredit macet adalah kredit yang diklasifikasikan pembayarannya tidak lancar dilakukan oleh debitur bersangkutan. Kredit macet harus secepatnya diselesaikan agar kerugian yang lebih besar dapat dihindari. PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang sebagai lembaga keuangan yang menjalankan peranannya sebagai pemberi kredit dan jasa-jasa keuangan lainnya. Pada periode Desember 2004 dan 2005 kredit macet pada PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang cukup besar. Data laporan perkembangan PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang periode 2004 menunjukan bahwa terdapat kredit macet sebesar Rp 251.584.000 dari pinjaman yang dikeluarkan sebesar Rp 21.635.399.350 atau sebanyak 51 debitur, sedangkan periode 2005 kredit macet sebesar Rp 279.574.000 dari pinjaman yang dikeluarkan Rp 21.957.359.000 atau sebanyak 62 nasabah (debitur). Data tersebut menunjukan bahwa pada akhir Desember 2005 mengalami kenaikan sebanyak 11 nasabah (debitur) sehingga fenomena ini layak diteliti lebih lanjut. Permasalahan dalam penelitian ini adalah faktor-faktor apa saja yang menyebabkan kredit macet pada PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui faktorfaktor kredit macet pada PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang. Populasi dalam penelitian ini adalah nasabah (debitur) PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang yang berjumlah 62 Nasabah. Dengan sampel 62 responden. Metode pengumpulan data yang digunakan dalam penelitian ini adalah metode kuesioner, dan dokumentasi dengan menggunakan instrumen pengumpulan data berupa angket kepada debitur PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang yang berkaitan dengan Faktor-Faktor Kredit macet. Data yang terkumpul dievaluasi dengan teknik deskriptif persentatif. Hasil penelitian menunjukkan bahwa Faktor-faktor kredit macet pada PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang adalah : (A) Character, (1) Itikad Nasabah, berdasarkan data quesioner 40 responden (64,52 %) tidak mau membayar angsuran kredit jika BPR BKK Ungaran tidak menegur atau menagih, hal ini karena kebanyakan responden lebih mementingkan kebutuhan lain yang lebih mendesak bertepatan dengan waktu angsuran kredit sebanyak 42 responden (67,74 %). (2) penggunaan kredit, 21 responden (33,87 %) yang hanya menggunakan semua modal pinjaman (kredit BPR) untuk modal usaha. (B) Capacity, (1) Pendapatan nasabah (debitur), dari 62 responden hanya 18 nasabah (debitur) (29 %) yang menyisihkan sebagian keuntungaan usaha digunakan untuk keperluan mengangsur kredit. (2) Administrasi, hanya 23 responden (37,1 %) dari 62 responden yang membuat catatan atau rician biaya-biaya yang dikeluarkan dan pemasukan (pendapatan), dan sisanya (62,9 %) tidak membuat catatan pengeluaran dan pemasukan usaha. Hal ini dapat menimbulkan kesulitan responden untuk memeperkirakan biaya untuk mengangsur kredit dan biaya-biaya lain untuk kebutuhan usaha maupun kebutuhan pribadi. (C) Capital,(1) Mengetahui modal debitur, berdasarkan data quesioner responden yang mengajukan kredit di PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang adalah pengusaha kecil dengan modal kecil dan 44 responden (71 %) yang mengajukan antara 1 dan 2 tahun. Hal ini disebabkan responden banyak mengeluarkan biaya kebutuhan setiap bulannya, hal ini ditunjukan 62 responden (100 %), misal untuk biaya pendidikan, kesahatan dan kebutuhan rumah tangga lainnya.(D) Collateral, (1) Barang jaminan debitur, 62 responden (100 %) menunjukan bahwa agunan yang nasabah berikan ke BPR adalah milik sendiri dengan identitas jelas dan dapat dipertanggungjawabkan, serta pemberian kredit kepada nasabah dilakukan setelah penilaian agunan sebesar setengah atau lebih nilai agunan selesai berdasarkan ketentuan yang telah ditetapkan oleh BPR. (E) Conditions, (1) Musibah, 28 responden (45,16 %), (2) Ketentuan Pemerintah, setiap usaha dipengaruhi oleh kebijakan pemerintah sebanyak 62 responden (100 %) , (3), Musim, 24 responden (38,71 %), hal tersebut berdampak pada kelancaran usaha responden, misal naiknya harga BBM, isu flu burung, tahu formalin yang mengakibatkan para pedagang kecil rugi karena mereka tidak dapat membeli barang dagangannya kembali, karena harga barang naik dan sepinya pembeli. Hasil analisis data penelitian tersebut maka dapat disimpulkan bahwa faktor-faktor yang menyebabkan kredit macet pada BPR Ungaran yaitu, salah penggunaan kredit, pengelola administrasi pembukuan debitur serta menurunnya pendapatan. Saran yang dapat penulis sampaikan yaitu, bagi pihak PD. BPR BKK Ungaran Kabupaten Semarang hendaknya memantau lebih lanjut terhadap kredit yang telah diberikan kepada nasabah, agar kredit tersebut digunakan sesuai awal rencana debitur yaitu, untuk pengembangan usaha dan memberikan latihan kepada debitur tentang cara-cara pembukuan dalam mengelola usaha dengan bekerja sama ke perguruan tinggi seperti UNNES atau instansi lainnya.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Faktor-Faktor Kredit Macet
    Subjects: H Social Sciences > HF Commerce > HF5601 Accounting
    Fakultas: Fakultas Ekonomi > Akuntansi, D3
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 10 Apr 2011 21:44
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:19

    Actions (login required)

    View Item