Pilihan Pemilih terhadap Calon Anggota DPRD Kabupaten Pati dalam Pemilu Legislatif 2009.

Ana Wijayanti, 3401405045 (2009) Pilihan Pemilih terhadap Calon Anggota DPRD Kabupaten Pati dalam Pemilu Legislatif 2009. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Pilihan Pemilih terhadap Calon Anggota DPRD Kabupaten Pati dalam Pemilu Legislatif 2009.) - Published Version
Download (347Kb)

    Abstract

    Pemilihan umum sebagai sarana demokrasi telah digunakan di sebagian besar negara di dunia termasuk Indonesia. Penyelenggaraan pemilu sangat penting dalam menentukan kondisi bangsa dan negara di masa yang akan datang, tetapi dalam kenyataannya tidak seperti yang diidealkan atau dicita-citakan bersama bahwa pemilu harus dapat menghasilkan wakil-wakil rakyat yang berkualitas. Hal ini dikarenakan penentunya yaitu pemilih kurang memiliki kesadaran, pengetahuan serta analisis politik yang baik. Selain itu, disebabkan juga oleh adanya proses pemilu yang tidak sesuai dengan tata aturan yang ada. Sebagai salah satu contoh adalah adanya jual beli suara kepada pemilih. Pemilih bukannya diberikan hal-hal yang bersifat meningkatkan pengetahuan dan orientasi politiknya tetapi justru diberikan hal-hal yang bersifat materi. Orientasi politik yang tidak jelas dari pemilih membuat para calon legislatif mudah dalam memberikan janji-janjinya. Hal ini menarik untuk dikaji dan diteliti, terutama berkaitan dengan faktor-faktor apa saja yang mempengaruhi pilihan pemilih terhadap calon anggota DPRD Kabupaten Pati dalam pemilu legislatif 2009 di Desa Trangkil Kecamatan Trangkil Kabupaten Pati?, apakah preferensi terhadap partai politik berpengaruh terhadap pilihan pemilih pada calon legislatif dari partai politik yang bersangkutan? Penelitian ini bertujuan: (1) mengetahui faktor-faktor yang mempengaruhi pilihan pemilih terhadap calon anggota DPRD Kabupaten Pati dalam pemilu legislatif 2009 di Desa Trangkil Kecamatan Trangkil Kabupaten Pati, (2) mengetahui apakah preferensi terhadap partai politik berpengaruh terhadap pilihan pemilih pada calon legislatif dari partai politik yang bersangkutan. Penelitian ini menggunakan metode pendekatan kualitatif yaitu prosedur penelitian yang menggunakan data deskriptif berupa kata-kata tertulis atau lisan dari orang-orang dan perilaku yang diamati. Dalam pengumpulan data yang diperlukan, peneliti menggunakan metode observasi, wawancara, dan dokumentasi. Sedangkan teknik pemeriksaan keabsahan data yang digunakan adalah teknik triangulasi. Analisis data menggunakan teknik interaktif mulai dari pengumpulan data, reduksi data, penyajian data hingga penarikan kesimpulan atau verifikasi. Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada beberapa faktor yang mempengaruhi pilihan pemilih terhadap calon anggota DPRD Kabupaten Pati dalam pemilu legislatif 2009 di Desa Trangkil Kecamatan Trangkil Kabupaten Pati. Pertama, faktor rasionalitas yaitu pemilih dalam menentukan pilihannya didasarkan pada program yang ditawarkan seorang calon legislatif yang nantinya akan dipilih. Kedua, faktor primordialitas atau ikatan kedaerahan yaitu pemilih menjatuhkan pilihannya kepada seorang kandidat yang berasal dari daerah yang sama dengan pemilih yaitu Desa Trangkil karena ketidakrelaan apabila anggota legislatif yang terpilih tersebut berasal dari daerah lain. Ketiga, mitos dan simbol yaitu pemilih tertarik untuk memilih calon legislatif yang memiliki figur kharismatik dari sebuah partai politik. Misalnya, Partai Demokrat yang sukses mengusung Susilo Bambang Yudhoyono. Keempat, ikatan emosional yaitu pemilih dalam menentukan pilihannya tidak mudah dipengaruhi dan diubah. Ikatan emosional ini dapat timbul karena adanya hubungan kedekatan dengan pemilih. Sedangkan faktor yang kelima adalah money politics, yaitu pemilih dalam memberikan hak suaranya kepada calon legislatif pilihannya karena tertarik dengan materi yang didapatnya dari tim sukses calon legislatif yang dipilihnya tersebut. Sedangkan faktor yang paling berpengaruh dalam mempengaruhi pilihan pemilih adalah faktor primordialitas. Mengenai preferensi terhadap partai politik yang meliputi pemahaman perkembangan partai politik, visi dan misi, profil tokoh-tokoh yang dicalonkan menjadi calon anggota legislatif oleh partai politik serta sosialisasi partai politik ternyata tidak berpengaruh terhadap pilihan pemilih pada calon legislatif dari partai politik yang bersangkutan. Saran yang dapat diberikan oleh peneliti adalah masyarakat hendaknya dapat menentukan pilihannya dalam pemilu menjadi pemilih yang cerdas. Bagi partai politik, hendaknya senantiasa meningkatkan perannya dalam sosialisasi dan pendidikan politik bagi masyarakat agar menyadari pentingnya memberikan partisipasi politik diantaranya melalui penggunaan hak suara yang dimiliki dengan baik sehingga partai politik tidak hanya mengarah pada kemenangan partainya saja dalam pemilu. Sedangkan bagi media informasi baik cetak maupun elektronik hendaknya memanfaatkan media informasi tersebut dengan semaksimal mungkin untuk meningkatkan kecerdasan serta kesadaran politik masyarakat dalam pemilu.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: pilihan pemilih, calon anggota DPRD, pemilu legislatif
    Subjects: J Political Science > JC Political theory
    K Law > K Law (General)
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan, S1
    Depositing User: budi santoso perpustakaan
    Date Deposited: 10 Apr 2011 21:29
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:19

    Actions (login required)

    View Item