Masjid Agung Demak sebagai Tempat Wisata Keagamaan Di Kabupaten Demak

Layla Qodriana, 3501402036 (2006) Masjid Agung Demak sebagai Tempat Wisata Keagamaan Di Kabupaten Demak. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Masjid Agung Demak sebagai Tempat Wisata Keagamaan Di Kabupaten Demak) - Published Version
Download (849Kb)

    Abstract

    Masjid Agung Demak merupakan masjid tertua di Pulau Jawa dan yang di dalamnya terdapat benda-benda peninggalan Kerajaan Demak. Selain itu pada masa lalu Masjid Agung Demak merupakan pusat kegiatan ulama Islam. Ditambah adanya Masjid Agung Demak ini juga terkait dengan tokoh agama Islam, yaitu Walisongo. Hal inilah yang menyebabkan manusia berusaha untuk memenuhi kebutuhan religinya melalui berziarah ke Masjid Agung Demak. Permasalahan yang diajukan adalah: (1) Nilai-nilai apa saja yang mendorong orang berziarah ke Masjid Agung Demak, (2) Bagaimanakah peziarah melakukan wisata keagamaan di Masjid Agung Demak, dan (3) Bagaimanakah peran Masjid Agung Demak sebagai tempat wisata keagamaan. Tujuan dari skripsi ini adalah: (1) Mengetahui nilai-nilai yang mendorong orang berziarah ke Masjid Agung Demak, (2) Mengetahui motivasi dan respon peziarah melakukan wisata keagamaan di Masjid Agung Demak, dan (3) Mengetahui peran Masjid Agung Demak dalam wisata religi di Kabupaten Demak. Penelitian ini menggunakan metode penelitian deskriptif kualitatif, yang penulisannya berupa kata-kata. Fokus penelitian ini adalah: a) Nilai-nilai yang mendorong orang berziarah ke Masjid Agung Demak. b) Motivasi dan respon peziarah melakukan wisata keagamaan di Masjid Agung Demak. c) Peran Masjid Agung Demak dalam wisata religi di Kabupaten Demak. Lokasi penelitian di Masjid Agung Demak yang terletak di sebelah barat alun-alun Kota Demak, Kelurahan Bintoro, Kabupaten Demak. Sumber data penelitian ini terdiri dari informan, sumber pustaka tertulis, dan dokumentasi/foto. Teknik pengumpulan data dilakukan dengan wawancara atau interview dan observasi atau pengamatan. Analisis data menggunakan analisis dari Miles dan Hubberman berupa reduksi data, penyajian data dan verifikasi data. Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa Masjid Agung Demak memiliki daya tarik terhadap wisatawan berupa nilai historis dan nilai spiritual. Nilai historis berhubungan dengan keberadaan Masjid Agung Demak sebagai bangunan masjid pertama di Jawa dan adanya benda-benda peninggalan sejarah pada masa Kerajaan Demak. Nilai religius berhubungan dengan orang yang membangun Masjid Agung Demak yakni Walisongo, selain itu terdapat sugesti masyarakat bahwa dengan berdo’a dan shalat maka segala keinginannya akan terkabul, serta sebagai lambang rukunnya kehidupan beragama di sekitar Masjid Gung Demak, dan sebagai lambang pencapaian kehidupan keagamaan tertinggi melalui beberapa tahapan yang disimbolkan dari cungkup Masjid Agung Demak.motivasi peziarah di Masjid Agung Demak adalah untuk memperoleh berkah dari kegiatan peziarah seperti shalat, berdo’a, mengikuti pengajian, sholawatan, dan memohon berkah kepada Tuhan YME. Respon peziarah setelah mengunjungi Masjid Agung Demak adalah adanya keinginan bagi peziarah untuk selalu ingin kembali ke Masjid Agung Demak lagi. Hal ini untuk menindak lanjuti rasa syukur peziarah terhadap apa yang telah diraihnya atau terkabul. Salah satunya adalah kondisi ekonomi membaik, rasa syukur semakin bertambah, dipermudah dalam segala urusan. Hal ini tercapai jika adanya rasa keikhlasan dan kesungguhan dalam hati peziarah. Peran Masjid Agung Demak dapat dilihat dari segi fisik maipin sosial kemasyarakatan. Bertolak dari hasil penelitian di atas dapat disimpulkan bahwa Masjid Agung Demak menyebabkan banyak peziarah yang berdatangan ke objek wisata tersebut karena beberapa alasan yaitu karena Masjid Agung Demak terletak di pusat Kota Kabupaten Demak dan di jalur pantura, serta Masjid Agung Demak memiliki nilai religius yang menyebabkan banyak wisatawan berdatangan ke objek wisata. Aktivitas peziarah seperti mengitari Masjid Agung Demak tetap dilakukan oleh masyarakat sekitar yang datang secara rombongan dan dari daerah di luar Demak. Keyakinan mereka mengitari Masjid Agung Demak adalah sama seperti melakukan haji. Masjid Agung Demak memiliki nilai historis dan nilai spiritual yang merupakan daya tarik bagi wisatawan. Motivasi dari peziarah dalam berziarah adalah untuk memperoleh berkah dan ketenangan batiniah, dan respon Peziarah adalah adanya keinginan untuk kembali berziarah ke Masjid Agung Demak. Peran Masjid Agung Demak dapat dilihat dari segi fisik maupun sosial kemasyarakatan. Saran yang dijukn adalah 1) untuk Ta’mir Masjid Agung Demak dan BKM perlu mensosialisasikan peraturan-peraturan yang berlaku di Masjid Agung Demak tidak hanya ditempel di halaman Masjid saja, tapi juga menegur bagi wisatawan atau peziarah yang melakukan kesalahan, pelayanan masjid perlu ditingkatkan termasuk soal fasilitas di Masjid Agung Demak berupa air. 2) Untuk pemerintah perlu meningkatkan ketertiban, Kebersihan, dan keindahan objek wisata termasuk dalam penataan PKL yang berada di sekitar Masjid Agung Demak dan para pengemis yang ada di pintu utara Masjid Agung Demak, agar tercipta sapta pesona pariwisata.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: Masjid Agung Demak, Wisata Keagamaan
    Subjects: G Geography. Anthropology. Recreation > GN Anthropology
    H Social Sciences > HM Sociology
    Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Sosiologi dan Antropologi, S1
    Depositing User: budi santoso perpustakaan
    Date Deposited: 10 Apr 2011 20:44
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:19

    Actions (login required)

    View Item