Referensi dalam Wacana Tulis Berbahasa Indonesia di Surat Kabar.

Dwi Sutanto, 2150402035 (2007) Referensi dalam Wacana Tulis Berbahasa Indonesia di Surat Kabar. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[img]
Preview
PDF (Referensi dalam Wacana Tulis Berbahasa Indonesia di Surat Kabar.) - Published Version
Download (449Kb)

    Abstract

    Dalam wacana tulis terdapat berbagai unsur seperti pelaku perbuatan, penderita perbuatan, pelengkap perbuatan, perbuatan yang dilakukan oleh pelaku, dan tempat perbuatan. Unsur itu acap kali harus diulang-ulang untuk mengacu kembali atau untuk memperjelas makna. Oleh karena itu, pemilihan kata serta penempatannya harus tepat sehingga wacana tadi tidak hanya kohesif, tetapi juga koheren. Dengan kata lain, referensinya atau pengacuannya harus jelas. Hubungan referensial menandai hubungan kohesif wacana melalui pengacuan. Pengacuan atau referensi adalah salah satu jenis kohesi gramatikal yang berupa satuan lingual tertentu yang mengacu pada satuan lingual yang lain atau suatu acuan yang mendahului atau mengikutinya. Dalam penelitian ini, masalah yang dibahas adalah 1) jenis penanda referensial apa yang terdapat pada wacana tulis dalam surat kabar harian Kompas, Suara Merdeka, dan Solopos, 2) wujud penanda referensial apa sajakah yang terdapat pada wacana tulis dalam surat kabar harian Kompas, Suara Merdeka, dan Solopos, dan 3) bagaimana proporsi penggunaan jenis dan wujud penanda referensial yang terdapat pada wacana tulis dalam surat kabar harian Kompas, Suara Merdeka, dan Solopos. Penelitian ini bertujuan untuk mendeskripsikan jenis penanda referensial yang terdapat pada wacana tulis dalam surat kabar, dan mendiskripsikan wujud penanda referensial yang terdapat pada wacana tulis dalam surat kabar beserta proporsinya. Sasaran atau objek penelitian ini berupa penggalan wacana yang diambil dari wacana yang berupa wacana tulis dalam surat kabar di surat kabar Kompas, Suara Merdeka, dan Solopos bulan September 2006. Pendekatan dalam penelitian ini, secara teoretis dan metodologis. Secara teoretis digunakan pendekatan analisis wacana, sedangkan secara metodologis digunakan pendekatan deskriptif kualitatif. Dalam penelitian ini data yang diambil adalah penggalan wacana tulis yang mengandung referensi dalam surat kabar di harian Kompas, Suara Merdeka, dan Solopos bulan September 2006. Sumber data penelitian ini adalah wacana tulis dalam surat kabar di harian Kompas, Suara Merdeka, dan Solopos bulan September 2006 yang mengandung referensi. Metode yang digunakan dalam penelitian adalah metode simak dengan teknik catat. Metode analisis data yang digunakan adalah metode agih. Metode penyajian analisis data adalah metode informal karena hanya menggunakan kata-kata biasa. Hasil penelitian menunjukkan bahwa jenis penanda referensial di surat kabar berdasarkan tempat acuannya menyangkut pengacuan endofora dan pengacuan eksofora; sedangkan jenis penanda referensial menurut tipenya meliputi referensi persona, referensi demonstratif dan referensi komparatif. Adapun wujud penanda referensial dalam surat kabar tersebut meliputi saya, aku, -ku, kami, kita, engkau, kamu, Anda, kau-, -mu, ia, dia, -nya, mereka, ini, itu, sini, situ, sana, begini, begitu, demikian, tersebut, seperti, lebih…, lebih…. dari pada, ter-, dan yang paling. Dalam penelitian ini, penulis hanya mengkaji dari segi wacana, itupun dalam ruang lingkup hubungan referensial. Oleh karena itu, disarankan ada penelitian lebih lanjut dan lebih mendalam mengenai wacana tulis dalam surat kabar bukan hanya dari segi ilmu wacana saja tetapi dari sudut pandang yang lain.

    Item Type: Thesis (Under Graduates)
    Uncontrolled Keywords: wacana tulis, referensi,
    Subjects: P Language and Literature > PK Indo-Iranian
    Fakultas: Fakultas Bahasa dan Seni > Sastra Indonesia (S1)
    Depositing User: Hapsoro Adi Perpus
    Date Deposited: 08 Apr 2011 02:03
    Last Modified: 25 Apr 2015 00:18

    Actions (login required)

    View Item