PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEAM ASSISTED INDIVIDUALIZATION UNTUK MENINGKATKAN KEAKTIFAN SISWA DAN HASIL BELAJAR SEJARAH KELAS XI IPS 4 DI SMA NEGERI 2 BAE KUDUS TAHUN AJARAN 2010/2011


Richi Yuadika Yuristiawan , 3101407037 (2011) PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEAM ASSISTED INDIVIDUALIZATION UNTUK MENINGKATKAN KEAKTIFAN SISWA DAN HASIL BELAJAR SEJARAH KELAS XI IPS 4 DI SMA NEGERI 2 BAE KUDUS TAHUN AJARAN 2010/2011. Under Graduates thesis, Universitas Negeri Semarang.

[thumbnail of PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE  TEAM ASSISTED INDIVIDUALIZATION  UNTUK MENINGKATKAN KEAKTIFAN SISWA  DAN HASIL BELAJAR SEJARAH KELAS XI IPS 4  DI SMA NEGERI 2 BAE KUDUS TAHUN AJARAN 2010/2011]
Preview
PDF (PENGGUNAAN MODEL PEMBELAJARAN KOOPERATIF TIPE TEAM ASSISTED INDIVIDUALIZATION UNTUK MENINGKATKAN KEAKTIFAN SISWA DAN HASIL BELAJAR SEJARAH KELAS XI IPS 4 DI SMA NEGERI 2 BAE KUDUS TAHUN AJARAN 2010/2011) - Published Version
Download (890kB) | Preview

Abstract

Pelaksanaan pembelajaran Sejarah di kelas XI IPS 4 SMA Negeri 2 Bae Kudus kurang maksimal. Siswa kurang aktif dalam pelaksanaan pembelajaran dan masih didominasi oleh guru. Kemampuan siswa dalam menyelesaikan soal masih rendah dan belum mencapai ketuntasan minimal yang telah ditentukan. Rumusan masalah dalam penelitian ini adalah apakah dengan model Team Assited Individualization dapat meningkatkan keaktifan dan hasil belajar kelas XI IPS 4 di SMA Negeri 2 Bae Kudus?. Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui penggunaan model pembelajaran Team Assited Individualization dalam meningkatkan keaktifan siswa dan hasil belajar kelas XI IPS di SMA Negeri 2 Bae Kudus tahun ajaran 2010/2011. Penelitian ini merupakan jenis penelitian tindakan kelas yang terdiri dua siklus. Setiap siklus memiliki empat tahap yaitu perencanaan, tindakan, pengamatan dan refleksi. Subyek penelitian adalah siswa kelas XI IPS 4 SMA Negeri 2 Bae Kudus yang berjumlah 39 orang siswa. Data tentang hasil belajar diperoleh dari tes evaluasi yang diberikan setiap akhir siklus. Data tentang keaktifan siswa dan kinerja guru diperoleh dari lembar observasi. Siswa dinyatakan tuntas belajar apabila nilai tes mata pelajaran sejarah ≥70, dengan persentase ketuntasan klasikal belajar ≥ 75%. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan model pembelajaran Team Assited Individualization dapat meningkatkan keaktifan siswa dan hasil belajar kelas XI IPS di SMA Negeri 2 Bae Kudus tahun ajaran 2010/2011. Siklus I keaktifan siswa mencapai 56% dengan kategori cukup aktif dan mengalami peningkatan pada siklus II sebesar 90% dengan kategori sangat aktif. Sedangkan, sebelum penelitian nilai rata-rata kelas hanya sebesar 68,77 dengan ketuntasan klasikal sebesar 43,6%. Siklus I nilai rata-rata mencapai 69,62 dengan ketuntasan klasikal 66,67%. Selanjutnya, siklus II nilai rata-rata juga mengalami peningkatan sebesar 73,08 dengan ketuntasan klasikal mencapai 82,05%. Pada siklus II terjadi peningkatan dan sudah memenuhi indikator keberhasilan yaitu ketuntasan belajar klasikal 75%. Berdasarkan hasil penelitian ini dapat disarankan bahwa guru sejarah, hendaknya lebih memotivasi siswa dalam meningkatkan keaktifan serta menerapkan model-model pembelajaran aktif, inovatif dan menyenangkan.

Item Type: Thesis (Under Graduates)
Uncontrolled Keywords: Team Assisted Individualization, Keaktifan Siswa, Hasil Belajar.
Subjects: D History General and Old World > D History (General)
L Education > LB Theory and practice of education
Fakultas: Fakultas Ilmu Sosial > Pendidikan Sejarah, S1
Depositing User: Users 98 not found.
Date Deposited: 19 Dec 2011 13:39
Last Modified: 25 Apr 2015 15:14
URI: http://lib.unnes.ac.id/id/eprint/11191

Actions (login required)

View Item View Item